Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah dan Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) NTB Heru Saptaji. (ist/lakeynews.com)

MATARAM, Lakeynews.com – Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) NTB Heru Saptaji optimis proyeksi pertumbuhan ekonomi NTB akhir 2021 akan meningkat.

Akselerasi pertumbuhan ekonomi NTB pada triwulan I tahun 2021 sudah menunjukkan arah perbaikan yang signifikan. Dari sebelumnya, kontraksinya berada pada minus 3,03 persen, menyusut menjadi minus 1,13 persen (y on y) 2021.

“Insya Allah pada triwulan II dan III hingga keseluruhan tahun 2021 akan terus membaik. Sehingga perspektif pertumbuhan ekonomi NTB akan kembali positif 3,8 hingga 4,2 persen,” ungkapnya.

Hal itu dilontarkan saat melaporkan perkembangan perekonomian NTB  bersama Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah, kepala OJK, kepala institusi vertikal, BUMN, kepala cabang perbankan dan puluhan kepala OPD lingkup Pemprov NTB di Kantor BI NTB, Senin (31/5).

Untuk itu, menurutnya, semangat sinergi antarsemua pihak dengan meningkatkan kolaborasi menjadi faktor penting untuk menjaga stabilitas ekonomi daerah yang lebih baik lagi kedepan. Baik kolaborasi bersama pemerintah daerah, pemerintah kabupaten/kota, institusi vertikal, BUMN dan perbankan agar bagaimana merealisasikan dan mempercepat ekonomi yang lebih baik lagi.

“Semoga dengan kesamaan visi dan semangat akan membawa perbaikan kinerja perekonomian di NTB yang lebih sejahtera bagi kehidupan masyarakat,” terangnya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi NTB telah merilis pertumbuhan ekonomi Provinsi NTB pada 5 Mei 2021. Pertumbuhan ekonomi Provinsi NTB triwulan 1 tahun 2021 terhadap triwulan IV tahun 2020 diwarnai faktor musiman pada sejumlah kategori.

Antara lain, kategori pertanian, kehutanan dan perikanan tumbuh 10,95 persen. Pertumbuhan positif juga terjadi pada kategori jasa lainnya sebesar 5,67 persen. Kategori transportasi dan pergudangan sebesar 4,85 persen.

Begitu juga kategori pengadaan listrik dan gas sebesar 3,20 persen dan kategori jasa kesehatan serta kegiatan sosial sebesar 2,98 persen.

Pertumbuhan positif pada sejumlah kategori lapangan usaha tersebut, tidak cukup menahan terjadinya kontraksi ekonomi Provinsi NTB pada triwulan 1 tahun 2021 yaitu sebesar 3,30 persen.

Menurutnya, kondisi tersebut disebabkan terjadinya kontraksi ekonomi pada sejumlah kategori lapangan usaha yang memiliki kontribusi besar. Seperti kategori pertambangan dan penggalian 10,18 persen, konstruksi 15,42 persen, penyediaan akomodasi dan makan minum 8,98 persen. Sedangkan kategori administrasi, pertahanan dan jaminan sosial wajib 13,19 persen. (tim)